DPRD Sulut Sosialisasi Perda Perlindungan dan Pemberdayaan Penyandang Disabilitas dan Bantuan Hukum Bagi Masyarakat Miskin

oleh
Sosialisasi Perda Ketua DPRD Sulut, Fransiscus Andy Silangen di Kelurahan Menente Kecamatan Tahuna. (adv)

ADVERTORIAL, Manadonet.com-  Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) gelar sosialisasi Peraturan daerah (Perda) No. 8/2021 tentang Perlindungan dan Pemberdayaan Penyandang Disabilitas  dan  Perda No. 9/2021 tentang Bantuan Hukum Bagi Masyarakat Miskin.

Wakil Rakyat turun langsung ke Masyarakat melalui Daerah Pemilihan (Dapil) masing-masing mensosialisasikan kedua Perda tersebut 21 -27 Januari 2022.

Sosialisasi Perda Anggota DPRD Sulut, Melky Pangemanan di Desa Treman Kabupaten Minahasa Utara. (adv)

Sementara itu, Ketua DPRD Sulut, Fransiscus Andy Silangen yang melaksanakan sosialisasi Perda di Kelurahan Manente Kecamatan Tahuna, memaparkan bahwa sosialisasi perda tersebut terlaksana untuk memberikan sosialisasi bagi masyarakat sulawesi utara.

“Provinsi Sulawesi utara sudah ada Perda yang mengatur tentang perlindungan dan pemberdayaan masyarakat serta perda tentang bantuan hukum bagi masyarakat miskin,” tutur Andy Silangen, Kamis (27/1/2022).

Sosialisasi Perda Anggota DPRD Sulut, Stella Runtuwene di Desa Pinaling dan Desa Lopana Kecamatan Amurang Timur, Kabupaten Minahasa Selatan. (adv)

“Untuk perda perlindungan dan pemberdayaan masyarakat secara teknis, Silangen menyebut bahwa perda tersebut bisa berdampak langsung bagi masyarakat penyandang Disabilitas” kata Andy Silangen.

Terpantau media, Sosialisasi Perda (Sosper) yang dilaksanakan anggota DPRD Stella Runtuwene di Desa Pinaling dan Desa Lopana Kecamatan Amurang Timur, Kabupaten Minahasa Selatan disambut dengan antusias masyarakat sekitar.

Anggota DPRD Sulut, Hendry Walukow saat sosialisasi Perda di Desa Tetey Kecamatan Talawaan, Kabupaten Minahasa Utara. (adv)

Dalam Sosper Stella Runtuwene tersebut, masyarakat mendukung penuh diterbitkannya Perda tersebut, namun meminta adanya dukungan dari pemerintah. Khususnya terkait fasilitas untuk disabilitas.

“Mereka minta perhatian dari pemerintah untuk Sekolah Luar Biasa (SLB) yang berada di Kelurahan Bitung Amurang, agar diperhatikan dan dibantu fasilitas serta perlengkapan yang nyaman untuk disabilitas,” ungkap Srikandi Partai Nasdem ini.

Sosialisasi Perda Anggota DPRD Sulut, Jems Tuuk di Gedung Gereja Jemaat Gereja Masehi Injili di Bolaang Mongondow (GMIBM) Petra Pangian, Desa Pangian Tengah, Kecamatan Passi Timur. (adv)

Terkait Nomor 9 Tahun 2021 Tentang bantuan hukum bagi masyarakat miskin, Anggota DPRD Sulut, Hendri Walukow dalam sosialisasinya mengatakan warga yang tingkat ekonomi lemah terkadang merasa terzolimi saat berhadapan dengan persoalan hukum, disebabkan tidak mendapatkan pendampingan hukum.

“Jadi pemerintah dan negara harus hadir untuk masyarakat dari sisi pendampingan hukum, khususnya bagi masyarakat yang kurang mampu,” kata Walukow sembari berharap kedepan kejadian yang menimpa masyarakat kecil tidak akan akan pernah terjadi di Provinsi Sulut.

Sosialisasi Perda Ketua DPRD Sulut, Fransiscus Andy Silangen di Kelurahan Menente Kecamatan Tahuna. (adv)

“Artinya masyarakat miskin yang bermasalah hukum adalah kewajiban dari pada negara, pemerintah dan termasuk kita semua yang ada untuk memberikan pendampingan,” tukasnya.

Sekretaris DPRD Sulut, Glady Kawatu kepada media mengatakan kalau Sosialisasi Perda yang dilaksanakan anggota DPRD mendapat respon dari masyarakat.

Sosialisasi Perda Ketua DPRD Sulut, Fransiscus Andy Silangen di Kelurahan Menente Kecamatan Tahuna. (adv)

“Kami turun melakukan monitoring di sejumlah lokasi, rata rata masyarakat banyak yang hadir. Bahkan ada yang melebihi kuota yang ditetapkan 100 peserta. Saya melihat luar biasa antusiasme masyarakat,” ungkap Kawatu. (adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.