Alat Peringatan Bencama Alam Sangat Perlu Dipasang dan Diperhatikan BPBD

oleh -23 Dilihat
oleh
Boy Tumiwa Anggota DPRD Sulut. (ist)

MANADONET.COM – Anggota Komisi III DPRD Sulut Boy Tumiwa memberi perhatian serius terkait dengan upaya Mitigasi yang dilakukan oleh Badan Penanggulangan Bencana Provinsi Sulawesi Utatra (BPBD).

Saat rapat dengar pendapat antara BPBD dan Komisi III, mantan Ketua Dekab Minsel 2 Periode ini meminta agar alat peringatan dini (early Warning system ) harus terpasang agar mengurangi resiko bencana yang lebih besar dan luas.

“Soal bencana manusia tidak dapat menerka kapan terjadi, tetapi dengan kencanggihan teknologi saat ini kita patut waspada paling tidak dengan memasang alat deteksi dini. Apakah Sulut sudah ada atau belum,” kata Tumiwa dalam rapat dengar pendapat bersama Badan Penanggulangan Bencana, Senin, 3 Juli 2023.

Lanjut dia, ada beberap langkah yang harus menjadi perhatian dan wajib dilakukan untuk Mitigasi Bencana yakni Menerbitkan peta wilayah rawan bencana,

Memasang rambu-rambu peringatan bahaya dan larangan di wilayah rawan bencana

Mengembangkan sumber daya manusia. Mengadakan penyuluhan untuk meningkatkan kewaspadaan masyarakat dan Membuat bangunan yang berguna untuk mengurangi dampak bencana.

Dia menjelaskan, Badan Penanggulangan bencana bertanggungjawab penuh terhadap berbagai peristiwa bencana baik yang sudah terjadi maupun mitigasi bencana di Sulut.

“Ketersediaan Anggaran, Logistik serta berbagai kebutuhan. Masyarakat terdampak bencana harus tetap tersedia,” kata Tumiwa.

Sebagaimana laporan Kepala Badan Bencana Sulut Joy Oroh pada RDP untuk alokasi anggaran tahun 2022 ditetapkan sebesar Rp 10 Miliar,

Dimana banyak terserap untuk belanja pegawai dan belanja barang dan jasa, sementara untuk kegiatan yang berhubungan bencana sebesar Rp.1.3 Miliard. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.