Hakim Cecar Pertanyaan ke Terdakwa Donal Dugaan Tambang Emas Ilegal Ratatotok, Sidang Arny dan Sie You HO Ditunda!

oleh -122 Dilihat
oleh
Hakim Cecar Pertanyaan ke Terdakwa Donald Dugaan Tambang Emas Ilegal Ratatotok Mitra, Sidang Arny dan Sie You HO Ditunda! (Istimewa)

MANADONET.COM- Sidang lanjutan dugaan tambang emas ilegal Ratatotok, Minahasa Tenggara PT Bangkit Limpoga Jaya kembali bergulir di Pengadilan Negeri (PN) Manado, Senin, 13 November 2023.

Pada sidang kali ini, hanya terdakwa Donal Pakuku yang di sidangkan dengan agenda pemeriksaan terdakwa.

terdakwa lainnya harus ditunda dengan alasan, penasehat hukum Arny Christian Kumolontang tidak hadir dan Sie You Ho yang seharusnya sidang agenda tuntutan dari Jaksa Penuntut Umum (JPU) tunda pelaksanaannya

Dalam pemeriksaan terdakwa Donal Pakuku, yang dipimpin majelis hakim yakni Erenst Jannes Ulaen sebagai hakim ketua

didampingi Nur Dewi Sundari dan Dominggus Puturuhu sebagai hakim anggota secara bergantian bertanya, dimulai dari Majelis Hakim, Jaksa Penuntut Umum dan Penasehat Hukum.

Majelis Hakim Dominggus Puturuhu, mengajukan pertanyaan ke Donal Pakuku selaku ketua koperasi tambang Ratatotok terkait kerjasamanya dengan terdakwa Arny Christian Kumolontang dengan mengajak terdakwa Sie You Ho sebagai pendana dan juga diangkat sebagai pengawas di koperasi tersebut.

Dominggus meminta terdakwa Donal untuk menjelaskan apa yang dilakukan mereka setelah adanya perjanjian kerjasama.

“Sejak tanda tangan apa yang kalian lakukan ?” tanya Dominggus.

Donal menegaskan mereka melakukan sosialisasi ke masyarakat serta membuat fasilitas basecamp, membuat dua kolam leach pad dan mengisi material kedalam leach untuk diolah.

“Setelah itu kami lakukan pembuatan fasilitas, ada basecamp, bak leach pad, pengisian material ke leach pad,” jelas Donal.

Dalam pemeriksaan ini Donal juga memberikan keterangan jika mereka menerima surat peringatan dari dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) yang menyuruh untuk melakukan pertambangan,

Padahal dalam sidang sebelumnya, saksi mantan Kepala Bidang Mineral dan Batu Bara (Minerba) Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Provinsi Sulut Jimmy Edward Mokolensang mengaku hanya mengeluarkan surat teguran bukan surat untuk menyuruh beraktivitas atau penambangan.

“Dinas ESDM Provinsi Sulut berikan surat teguran dan menyuruh untuk melakukan kegiatan penambangan,” ujar Donal Pakuku.

Sementara itu Jaksa penuntut umum, Wiwin tui mengatakan sidang lanjutan akan dilaksanakan kembali pada Kamis (16/11/2023) depan.

“Terkait dengan status penahanan terdakwa yang hanya sampai tanggal 20 November 2023, Wiwin juga menjelaskan proses akan tetap berjalan,” pungkas JPU.

Diketahui kasus ini bermula pada tahun 2020 lalu dimana, terdakwa Arny Christian Kumulontang selaku Komisaris menyewakan ke orang lain lahan milik perusahaan PT. Bangkit Limpoga Jaya (BLJ) kepada dua tersangka Donal Pakuku dan Sie You Ho kemudian melakukan aktivitas penambangan liar di areal perusahaan menggunakan alat berat secara membabi buta hingga merusak kawasan.

Ketiga terdakwa ini dijerat melanggar pasal 158 junto pasal 35 undang-undang nomor 3 tahun 2020 tentang perubahan atas undang-undang nomor 4 tahun 2009 tentang pertambangan mineral dan batubara dengan ancaman hukuman 5 tahun penjara dan denda 100 milyar rupiah. ***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.