Dosen Politeknik Negeri Manado Terpilih Ikut Pelatihan Proyek RESD di Swiss

oleh -498 Dilihat

MANADONET.COM – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral dan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi bekerja sama dengan Swiss State Secretariat for Economic Affairs SECO mengadakan pelatihan bagi dosen dari lima politeknik negeri dengan topik “Solar Fotovoltaik dan Supervisory Control and Data Acquisition (SCADA).

Pemeliharaan, Commissioning, Fault Finding, dan Troubleshooting” dari 8-19 Januari 2024 dalam rangka memperkuat pelaksanaan program Diploma 4 Spesialiasi 1 Tahun Energi Terbarukan yang telah diluncurkan sejak tahun ajaran 2022/2023 lalu.

Pelatihan dua minggu ini merupakan rangkaian dari seri penguatan kompetensi dosen di bawah kerangka kerja sama Indonesia-Swiss melalui proyek Renewable Energy Skills Development (RESD) di mana para dosen dari lima politeknik negeri—Politeknik Energi dan Mineral Akamigas, Politeknik Negeri Bali, Politeknik Negeri Jakarta, Politeknik Negeri Manado (Polimdo), dan Politeknik Negeri Ujung Pandang—dilatih secara intensif oleh dua tenaga ahli dari Swiss, yaitu Andreas Reber dari Institute for Solar Technology dan Matthias Schneider dari Institute for Energy Technology, University of Applied Sciences of Eastern Switzerland.

Kegiatan pelatihan juga turut didukung dengan kunjungan lapangan ke lokasi PLTS Hybrid Nusa Penida dan Bio Solar Farms Tabanan.

Kepala Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Ketenagalistrikan, Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (PPSDM KEBTKE) Susetyo Edi Prabowo selaku Ketua Unit Pelaksana Proyek RESD mengatakan Penguatan kompetensi dosen dan tenaga pengajar di lembaga pendidikan dan pelatihan merupakan salah satu kunci agar program pendidikan energi terbarukan dapat berjalan dengan kualitas yang tinggi dan sesuai dengan kebutuhan industri.

“Kami bangga dengan capaian Proyek RESD, kerja sama antara Swiss State Secretariat for Economic Affairs SECO dan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia ESDM,” ungkap Edi Prabowo.

Selaku pemangku proyek, yang telah melatih 161 dosen dan instruktur dari 11 politeknik negeri dan 9 lembaga pelatihan di Indonesia secara berkesinambungan sejak 2021 dalam teknis solar PV, tenaga hidro, dan juga aspek pedagogi metodologi pengajaran.

Seluruh kegiatan ini bertujuan mempersiapkan sumber daya manusia yang mumpuni untuk mendukung program transisi energi Pemerintah Indonesia.

Martin Stottele, RESD Team Leader menyebutkan, di bawah kerangka kerja sama RESD, telah lulus sebanyak 133 Sarjana Terapan Teknik Energi Terbarukan dari 5 politeknik negeri dan 211 Teknisi Pembangkit Listrik Tenaga Surya (Pemasangan, Operasi, Pemeliharaan) dari Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas Kementerian Ketenagakerjaan yang berlokasi di Banda Aceh, Lombok Timur, Ambon, dan Ternate.

“Masing-masing siswa telah dilatih secara intensif baik dari sisi teori maupun praktik, dan diperkuat dengan peralatan solar PV lengkap dengan standar industri yang diperoleh sebagai hibah peralatan dari Pemerintah Swiss,” kata Martin.

Saat ini pada tahun ajaran 2023/2024, terdapat 228 mahasiswa yang tengah mengikuti program studi Spesialisasi 1 Tahun Energi Terbarukan di PEM Akamigas, Politeknik Negeri Bali, Politeknik Negeri Jakarta, Politeknik Negeri Manado, dan Politeknik Negeri Ujung Pandang.

Didukung penuh oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Vokasi Kemendikbud Ristek, inovasi dari Proyek RESD di tingkat politeknik adalah memberikan kesempatan kepada mahasiswa atau praktisi yang sudah memiliki gelar D3 bidang teknik untuk mengenyam studi spesialisasi energi terbarukan selama satu tahun, khususnya pendalaman tenaga surya, tenaga hidro, dan tenaga hibrid solar-diesel.

Selain itu, siswa diwajibkan melakukan capstone project dengan industri sebagai pengganti tugas akhir. Di akhir program, gelar yang diperoleh adalah
Sarjana Teknik Terapan Energi Terbarukan. Tentang Renewable Energy Skills Development (RESD) adalah proyek kerja sama pembangunan antara Pemerintah Indonesia dan Pemerintah Swiss yang bertujuan untuk menciptakan tenaga kerja yang kompeten di bidang perencanaan, desain, pembangunan dan pemasangan, inspeksi dan commissioning, supervisi, pengoperasian dan pemeliharaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS), pembangkit listrik hybrid surya diesel, dan Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) melalui ;

1. Penciptaan program D4 spesialisasi energi terbarukan satu tahun (semester 7 dan 8) di 5 politeknik negeri di Indonesia;

2. Peluncuran program diklat energi terbarukan di 5 lembaga pelatihan kerja; dan 3) penguatan pertukaran informasi dan komunikasi di sektor energi terbarukan.

Proyek RESD berlangsung selama 5 tahun, sejak Desember 2020 hingga Juni 2025 dan melibatkan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Energi dan Sumber Daya Mineral (BPSDM ESDM), Kementerian ESDM Republik Indonesia sebagai pemangku utama proyek dan juga Kementerian/Lembaga strategis lainnya termasuk Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, Kementerian Ketenagakerjaan, Badan Nasional Sertifikasi Profesi, dan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.

Mitra dari lembaga pendidikan dan pelatihan terdiri dari PEM Akamigas Cepu, Politeknik Negeri Bali, Politeknik Negeri Jakarta, Politeknik Negeri Ujung Pandang, Politeknik Negeri Manado, Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Ketenagalistrikan, Energi Baru, Terbarukan, dan Konservasi Energi (PPSDM KEBTKE), BPVP Banda Aceh, BPVP Lombok Timur, BPVP Ternate, dan BPVP Ambon. Proyek RESD juga bekerja sama erat dengan perusahaan dan asosiasi industri. (CL)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.