Rakor Bersama Bawaslu dan Pemerintah, KPU Sulut Matangkan Pembentukan Badan Adhoc di Wilayah Terdampak Erupsi Gunung Ruang

oleh -10507 Dilihat
Rakor KPU Sulut bersama stakeholder terkait.

MANADONET.COM – KPU Sulut melaksanakan kegiatan Rapat Koordinasi Dalam Rangka Pemutakhiran Data Pemilih Di Daerah Bencana Dalam Tahapan Pilkada Sulawesi Utara Tahun 2024 di Aula Kantor KPU Sulut, Selasa (28/5/2024).

Hadir sebagai narasumber dalam kegiatan ini adalah Ketua Bawaslu Sulut Ardiles Mewoh, Kepala Badan Kesatuan Bangsa dan Poltik Provinsi Sulawesi Utara Fery Sangian, Kepala Dinas Kependudukan, Pencatatan Sipil dan Keluarga Berencana Provinsi Sulawesi Utara Christodharma Sondakh dan Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Provinsi Sulawesi Utara yang diwakili Jufri T. Rumontou.

Kegiatan dibuka oleh anggota KPU Lanny Ointu yang didalam sambutannya menyampaikan bahwa rapat koordinasi ini bertujuan untuk membahas tentang bencana di gunung ruang yang baru saja mengalami erupsi.

Dalam proses pemutakhiran data pemilih yang terkena bencana alam (Gunung Ruang), dalam proses rekrutmen PPK dan PPS khusus di Gunung Ruang memang belum ada Badan Adhoc. “Pilkada yang sudah semakin dekat tepatnya tanggal 27 November 2024 sehingga harus memperhatikan data-data penduduk dan jumlah pemilih yang ada di sekitar gunung ruang yang mana sampai saat ini ada sejumlah keluarga yang mengungsi di Bitung dan Pineleng” jelas Ointu.

Lanjutnya Ointu menjelaskan bahwa ada 3 TPS di desa-desa sekitar gunung ruang yang rencananya akan dipindahkan karena mengingat penduduk di sana sudah diungsikan. Di desa Laingpatehi ada 442 pemilih dan di desa Pumpente 260 pemilih.

Menurut rencana TPS tersebut akan di pindahkan di Bitung namun juga tetap harus memperhatikan kondisi apakah Masyarakat gunung ruang sudah terakomodir di sana semua. Pelaksanaan kegiatan ini dihadiri oleh jajaran sekretariat KPU Provinsi dan masyarakat Sitaro. (kit/*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.